Lakukan Ini jika Upaya Penurunan Berat Badan Stagnan

Upaya menurunkan berat badan merupakan sebuah perjalanan, dan bekal utamanya adalah keyakinan bahwa perubahan gaya hidup menjadi sehat akan efektif mengusir timbunan lemak di tubuh.

Yang paling membahagiakan dalam usaha menurunkan berat badan adalah jika berat badan turun dengan cepat dalam waktu singkat. Namun, sekeras apa pun usaha kita, akan ada saatnya berat badan tidak bisa turun lagi alias stagnan.

Ketika hal itu Anda alami, ini saatnya untuk mengevaluasi program penurunan berat badan Anda dan melakukan penyesuaian, baik dalam pola makan maupun aktivitas fisik.

- Olahraga
Jika sebelumnya Anda hanya melakukan latihan kardio, ini waktunya menambahkan latihan kekuatan, paling tidak dua kali seminggu. Saat berat badan turun, kita akan kehilangan lemak dan juga otot sehingga perlu membangun otot kembali. 

Otot membakar kalori lebih banyak dibanding lemak sehingga menambah massa otot akan mempercepat metabolisme.

Tambahkan juga latihan intesitas tinggi, yakni gabungan antara latihan intensitas tinggi dan rendah secara bergantian dengan waktu istirahat singkat. Latihan tersebut akan membakar kalori bukan hanya saat berolahraga, melainkan juga setelahnya. 

- Pola makan
Berat badan yang sulit turun lagi adalah tanda Anda perlu mengevaluasi pola makan. Ketika mulai mengubah kebiasaan makan, kemungkinan Anda menghitung kalori, mencatat apa saja makanan yang diasup, serta membaca label kemasan makanan. Ini saatnya untuk disiplin melakukannya lagi.

Jangan lupa untuk mengonsumsi serat. Mereka yang sukses menurunkan berat badan dalam jangka panjang biasanya banyak mengonsumsi serat karena bahan makanan ini membantu perut kenyang lebih lama. 

Ingatlah bahwa berat badan yang stagnan bisa berarti tubuh sedang membangun otot, dan otot memiliki densitas lebih tinggi dibanding lemak. Meski berat badan sama, kemungkinan bentuk tubuh lebih baik. Daripada fokus pada angka timbangan, perhatikan perasaan Anda saat menggunakan pakaian favorit.

Editor: Lusia Kus Anna
SumberPOP SUGAR. kompas.com
© 2014 - 2017 KOMPAS GRAMEDIA.
Website by PandavaMedia